Tak Ingin Ada Lagi Korban Gigitan Anjing, Pemko Medan Usulkan Pengadaan 1000 Vial Vaksin Rabies

26

MEDAN ketikberita.com | Pasca terjadinya insiden gigitan anjing yang menyebabkan seorang bocah meninggal dunia, Pemko Medan dibawah kepemimpinan Wali Kota Medan, Bobby Nasution langsung bergerak cepat dengan menyediakan vaksin rabies.
Pemko Medan melalui Dinas Kesehatan Kota Medan telah mengusulkan pengadaan vaksin rabies sebanyak 1000 vial guna mengantisipasi hal serupa terjadi kembali.

Plt Kepala Dinas Kesehatan Kota Medan, dr. Syamsul Arifin Nasution saat ditemui diruang kerjanya pada Rabu (23/6), menjelaskan bahwa Dinas Kesehatan Kota Medan terus berupaya menyediakan vaksin rabies ini salah satunya dengan mengusulkan penyediaan sebanyak 1000 vial vaksin rabies tersebut.

“Sudah kita usulkan 1000 vial, semoga segera terealisasi.”ungkapnya.

Selain itu Dinas Kesehatan Kota Medan juga telah berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan Provinsi Sumatera Utara untuk meminta bantuan penyediaan vaksin rabies tersebut sembari menunggu datangnya vaksin yang telah diusulkan. Sebab menurut Syamsul vaksin ini sangat sulit untuk diproleh dan jarang digunakan oleh masyarakat.

“Jadi untuk menambah persediaan kita meminta bantuan dari Pemprovsu, dan vaksin tersebut sudah kita terima namun jumlahnya juga terbatas hanya lima vial saja.”sebutnya.

Syamsul juga mengakui bahwa ketersediaan vaksin rabies yang di miliki Pemko Medan saat ini jumlahnya cukup terbatas hanya ada tiga vial mengingat sulitnya memproleh vaksin tersebut. Oleh sebab itulah Pemko Medan terus berupaya untuk menambah ketersediaan vaksin rabies ini.

“Kita hanya punya tiga vial saat ini yang ada di Puskesmas Helvetia, makanya kita langsung minta bantuan ke Dinas Kesehatan Provinsi setelah itu akan kita distribusikan ke lima Puskesmas center di Kota Medan.”jelas Syamsul.

Adapun Puskesmas center yang dimaksud ialah Puskesmas Medan Johor, Puskesmas Medan Tuntungan, Puskesmas Medan Sunggal, Puskesmas Medan Helvetia dan Puskesmas Bestari.

“Kita tidak berharap hal serupa terjadi kembali, kalaupun terjadi masyarakat dapat segera merujuk ke lima Puskesmas center tersebut ataupun langsung dibawa ke Rumah Sakit terdekat.”ujarnya. (er)