Gelar Webinar “Kemilau Dunia Investasi Milenial”, Pluang Tekankan Peran Generasi Muda untuk Kemajuan Perekonomian Nasional

24

JAKARTA ketikberita.com | Pluang, aplikasi investasi terdepan yang menyediakan beragam kelas aset di Indonesia, menggelar webinar dengan tema Peran Generasi Milenial dalam mendukung Perekonomian Nasional pada Rabu (12/01). Webinar tersebut juga merupakan bagian dari rangkaian kegiatan Pluang dalam mengumumkan putaran pendanaan Seri B mereka yang telah selesai diakhir tahun 2021.

Putaran pendanaan baru yang diperoleh Pluang adalah sebesar US$55 juta yang dipimpin perusahaan modal ventura global Accel Partners pada Desember 2021. Putaran investasi tersebut merupakan lanjutan pendanaan Seri B yang telah diumumkan Pluang sebelumnya. Dengan demikian, total pendanaan Pluang menjadi US$ 110 juta sepanjang 2021.

Co-Founder Pluang Claudia Kolonas mengatakan, Pluang akan mengalokasikan dana tersebut untuk mencapai visinya yakni membantu semua orang untuk merasakan sensasi berinvestasi bijak dengan cara yang mudah. Selain itu, Pluang juga akan memanfaatkan dukungan pendanaan tersebut untuk memperkuat kerjasama dengan ekosistem ekonomi digital di Indonesia, baik dari sektor privat maupun publik, untuk memperbaiki tingkat literasi finansial di Indonesia khususnya dikalangan generasi muda.

“Pluang mendukung penuh tujuan pemerintah untuk meningkatkan literasi keuangan masyarakat Indonesia melalui kegiatan edukasi finansial yang kami adakan secararutin. Kami berharap, kegiatan-kegiatan ini dapat memberikan wawasan baru dan memotivasi generasi muda untuk lebih sadar akan pentingnya berinvestasi untuk masa depan. Ini akan menjadi langkah awal yang baik dalam mengaktualisasikan peran mereka sebagai penggerak perubahan untuk memajukan perekonomian nasional.” terang Claudia.

Head of Financial Education Pluang Christopher Andre Benas menambahkan, generasi muda telah dan akan menjadi kekuatan besar dalam mengembangkan ukuran sektor finansial dan investasi di Indonesia. Hal itu tercermin dari data Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) per 30 Juni 2021 yang menunjukkan bahwa 40% dari 1,2 juta investor ritel Indonesia berusia 18 hingga 30 tahun. Bahkan, jumlah investor di segmen tersebut mencatat pertumbuhan pesat dalam beberapa tahun terakhir.

“Berkaca dari hal tersebut, Pluang, yang memang memiliki target pasar dengan usia yang sesuai dengan data KSEI, selalu berupaya maksimal dalam memberikan materi edukasi finansial secara digital yang mudah diakses oleh kalangan luas termasuk investor ritel. Salah satu bentuk upaya tersebut adalah berkolaborasi dengan berbagai pihak dalam ekosistem ekonomi digital untuk dapat menyediakan materi yang relevan,” ujar Andre.

Selain Co-founder dan Head of Financial Education Pluang, Webinar ini turut menghadirkan Founding CEO BRI Ventures Nicko Widjaja, Direktur Centerof Economic and Law Studies (CELIOS) Bhima Yudhistira Adhinegara, dan Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Digital, Ketenagakerjaan dan UMKM Kementerian Koordinator bidang Perekonomian Republik Indonesia Rudy Salahuddin sebagai pembicara.

Dalam kesempatan tersebut, CEO BRI Ventures Nicko Widjaja turut mengemukakan alasannya menjadi salahsatu investor dalam putaran pendanaan terakhir Pluang ini. “BRI Ventures sudah lama mencari perusahaan seperti Pluang, dan kini, Pluang akhirnya menjadi yang pertama. BRI Ventures sendiri memiliki misi untuk mengakselerasi inovasi fintech dalam grup BRI dan juga BUMN yang lain. Kami memang mencari investasi disaat yang tepat dengan angka transaksi dan metrik yang baik. Sebagai modal ventura yang berfokus diteknologi, kami  sangat menyukai demokratisasi dimana sesuatu bisa digunakan dan dimanfaatkan untuk inklusi keuangan untuk seluruh rakyat Indonesia, dan Pluang memiliki hal tersebut.” tegas Nicko.

Sementara itu, Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Digital, Ketenagakerjaan, dan UMKM Kemenko Perekonomian Republik Indonesia Rudy Salahudin dalam sambutannya mengatakan,“Kini juga telah muncul gelombang teknologi baru seperti AI, 5G, IOT, dan cloud computing.

Dengan berbagai potensi tersebut diharapkan nantinya pengembangan ekonomi digital dapat menciptakan banyak terobosan serta inovasi yang bisa menjangkau semua sektor perekonomian dan seluruh lapisan masyarakat termasuk UMKM, yang mana salahsatunya adalah sektor fintech. Peluang sektor fintech juga terlihat dari besarnya minat investasi di sektor ini”.

Selain menyatakan  dukungan pemerintah untuk sektor fintech dari sisi sisi infrastruktur dan model bisnis, Rudy juga menyatakan bahwa pemerintah sangat mendukung program literasi keuangan dalam sektor fintech karena akan berpengaruh terhadap perbaikan angka literasi dan inklusi keuangan yang dapat meningkatkan standar hidup, menurunkan angka kemiskinan, serta mendorong pertumbuhan ekonomi.

Ekonom sekaligus Direktur Center of Economic and Law Studies (CELIOS), Bhima Yudhistira, juga menyatakan“Dalam konteks pemulihan ekonomidi tahun2022, setelah konsumsi rumah tangga, driver ekonomi Indonesia adalah investasi. Investasi ini akan menjadi game-changer ditahun 2022, dengan efek terhadap konsumsi rumah tangga dalam bentuk lapangan kerja dan teknologi. Tentunya, untuk negara sendiri, penerimaan pajak akan terbantu dengan naiknya realisasi investasi. Kemudian

ketahanan juga akan semakin bagus ketika investasi semakin meningkat. Ini bukti nyata bahwa berinvestasi, kontribusinya tidak hanya untuk diri sendiri tapi juga merupakan kontribusi konkret terhadap kenaikan ekonomi Indonesia dan percepatan pemulihan ekonomi di dalam negeri.

”Saat ini, Pluang menawarkan berbagai produk investasi kepada lebih dari 4juta penggunanya, dengan bekerjasama dengan beberapa mitra perusahaan. Hal tersebut memungkinkan pengguna untuk melakukan diversifikasi aset melalui satu aplikasi saja dengan biaya yang sangat terjangkau, khususnya untuk kalangan general milenial. (r/red)