Bobby Nasution Ingatkan Revitalisasi Stadion Teladan Pikirkan Pasca Pekerjaan Fisik, Termasuk Perawatan

223

MEDAN ketikberita.com | Wali Kota Medan Bobby Nasution berharap, revitalisasi Stadion Teladan ini juga memikirkan pasca selesainya pekerjaan fisik. Diharapkan revitalisasi ini juga dapat menjadi landasan bagi pembangunan di kawasan sekitar Stadion Teladan.

Hal ini disampaikan Bobby Nasution setelah mendengar ekspose Desain Stadion Teladan oleh pihak PT Pandu Persada, Minggu (25/12) petang di Kopi Jolo.

“Hal lain yang perlu dipikirkan, adalah bagaimana perawatan setelah pembangunan selesai. Jangan sampai selesai dibangun, perawatannya tidak layak,” ungkap Bobby Nasution.

Dalam kegiatan yang turut dihadiri Kepala Bappeda Benny Iskandar, Kepala Dinas Perumahan Kawasan Permukiman Penataan Ruang Kota Endar Sutan Lubis, dan Kadis Kebersihan dan Pertamanan SI Dongoran ini, Bobby Nasution menekankan, desain Stadion Teladan harus memperhatikan masukan dari Kementerian PUPR agar menghilangkan shuttle ban lapangan.

Bobby Nasution juga mengingatkan agar disain ini benar-benar mempertegas keberadaan pelaku UMKM di Stadion Teladan. Harus ada perencanaan detail yang mengatur soal tata letak pelaku UMKM, baik yang sudah punya brand maupun yang belum punya brand namun produknya telah dikenal dan diminati masyarakat.

Orang nomor satu di Pemko Medan ini mengatakan, penataan letak ritel ini bukan hanya pada saat even berlangsung, namun juga di luar masa even. Dengan demikian, aktivitas di ruang publik ini tetap berjalan.

Senada, Kepala Dinas Perumahan Kawasan Permukiman Penataan Ruang Kota Endar Sutan Lubis usai kegiatan tersebut mengatakan, penghilangan rencana pembuatan shutter ban yang disarankan oleh Kementerian PUPR diterima dengan baik. Salah satu alasannya, penghilangan shuttle ban ini akan memberikan ruang yang lebih luas kepada penonton.

Pada bagian lain Endar mengatakan, karena keterbatasan APBD Medan, dana pembangunan Stadion Teladan ini diharapkan ditampung dalam APBN.

“Selain itu Kementerian Olahraga juga telah memberikan rekomendasi kepada Kementerian PUPR agar dilakukan revitalisasi Stadion Teladan,” ungkapnya seraya mengharapkan, dengan percepatan perencanaan ini pembangunan fisik dapat segera dilakukan dengan menggunakan dana APBD pada tahun 2023.

Sebelumnya, dalam pemaparannya pihak PT Pandu Persada mengatakan, perlu peningkatan kapasitas penonton dan fasilitas di Stadion Teladan sesuai kebutuhan zaman dan standar internasional. Untuk menambah kapasitas penonton dan meningkatkan kualitas fungsi bangunan sesuai standar AFC maka diperlukan renovasi berat.

Dalam desain itu terungkap bagian bagian depan dan Menara dipertahankan karena menjadi ciri khas Stadion Teladan. Namun, bagian tribun sudah tidak sesuai standar sehingga perlu diubah.

Disebutkan pula, pembangunan ini akan menambah kapasitas penonton menjadi lebih kurang 21 ribu dan tidak mengabaikan akses disabilitas. Apalagi, memang yang menjadi acuan dalam perencanaan pembangunan ini adalah standar FIFA, AFC, juga Permenpora Nomor 7 Tahun 2021.

Sedangkan desain eksterior Stadion Teladan akan memiliki 6 tekuk menyimbolkan 6 klub yang bergabung menjadi PSMS. Eksterior ini juga bercorak semut beriring yang menyimbolkan persatuan dan kerja sama.

Revitalisasi ini juga akan menambahkan ruang terbuka publik di Medan. Ruang publik itu akan terdapat di area depan Stadion Teladan. Diharapkan ruang publik ini disenangi masyarakat baik pada siang maupun malam hari. (er)

Artikulli paraprakBupati Nias Barat Hadiri Perayaan Natal Di BNKP Hiliwaele Resort 21
Artikulli tjetërForkopimda Kabupaten Asahan Hadiri Open House di Kediaman Danlanal TB/AS