Dua Bulan Kasus Pencurian Sepeda Motor Terekam CCTV Di Kota Tebing Tinggi Tidak Dapat Terungkap

0
137

TEBING TINGGI (Sumut) ketikberita.com | Alasan di viralkan di media sosial, Dua bulan pelaku pencurian sepeda motor yang terekam CCTV dilokasi jalan Thamrin nomor 44, Kelurahan Pasar Gambir, Kecamatan Tebingtinggi, Kota Tebingtinggi, Sumatera Utara, tepatnya di pakiran Irian Supermarket, Pada tanggal 27 april 2019, sekira pukul 16:30 WIB. Hingga saat ini pelaku belum juga tertangkap oleh Polres Tebingtinggi.

Dimana kedua pelaku melakukan aksinya dengan mengendarai sepeda motor jenis Honda Beat warna merah putih yang sudah terlihat jelas nomor plat polisi yang terekam CCTV.

Hal ini berdasarkan Surat Tanda Penerimaan laporan nomor STPL/158/IV/2019/SPKT. TT. Tepatnya pada tanggal 28 April 2019 sekira pukul 10:50 WIB yang dikutip Wsrtawan.

Dimana korban bernama Ridho Setiawan (19) warga Paya Nibung, Desa Seibuluh, Kecamatan Teluk Mengkudu, Sergai. Telah melaporkan kehilangan satu unit sepeda motor jenis Honda NF 125 tahun 2012 dengan nomor polisi BK. 6954 NAG warna hitam abu-abu sesuai laporan SPKT, sehingga korban mengalami kerugian sebesar Rp 10.000.000.

Awak Media menceritakan awal kejadian maupun sampai saat ini, Dimana kasus pencurian tersebut hampir berjalan dua bulan lebih kasus pencurian sepeda motor yang korban merupakan keponakan awak media sampai saat ini pelakunya belum juga tertangkap.

Padahal sudah jelas, bukti-bukti terduga pelaku pencurian sepeda motor milik keponakan kita sudah jelas didepan mata, bahwa pelaku masih tinggal di wilayah hukum setempat, bahkan kediaman pelaku juga sudah diketahui dan barang bukti sepeda motor yang dibuat aksi pencurian berada dirumah terduga Pelaku.

Namun kenapa Polres Tebingtinggi sampai saat ini terduga pelaku pencurian yang terekam CCTV belum juga tertangkap,”Ucap Sugiono paklek korban selaku wartawan Gosumut

Menurutnya, kita berdasarkan bukti-bukti plat polisi yang dikendarai pelaku, dimana pelaku beraksi kejahatan sudah itu kita ricek di Samsat, teryata kepemilikan sepeda motor milik pelaku pas sesuai alamatnya dan benar jenis kendaraan maupun plat nomor polisi.

Ironisnya, setelah tahu keberadaan sepeda motor pelaku, namun pihak kepolisian tidak juga mengambil unit kendaraan yang mana kendaraanya tersebut untuk melakukan kejahatan (pencurian-red) milik pelaku, Miskipun pelaku sudah melarikan diri namun kenapa tidak ditahan kendaraanya,” Jelasnya Sugiono dengan nada kesal

Bahkan, lanjut Sugiono, setelah untuk mencari kepastian soal kendraaan pelaku tidak ditahan, kemudian dua paklek korban Sugiono bersama Budinono yang juga sebagai jurnalis Beritalima menanyakan hal ini ke Mapolres Tebingtinggi.

Saat itu, Awalnya saya langsung ingin jumpa Kapolres Tebingtinggi, AKBP. Sunadi, SIK tentang kasus pencurian sepeda motor dan sesuai kesepakatan melalui via Whatsapp untuk memberikan informasi terhadap terduga pelaku pencurian. Namun sayangnya setiba di Mapolres Tebingtinggi kedua paklek korban yang merupakan jurnalis langsung di arahkan untuk menjumpai Kasat Reskrim Polres Tebingtinggi, AKP. Ramadani SH.

Namun apalah dikata! Setiba masuk diruangan Kasat Reskrim Polres Tebingtinggi, AKP. Ramadani sempat mengeluarkan amarahnya kepada salah satu paklek korban atas nama Sugiono selaku jurnalis Gosumut

” Ini gara gara kau diviralkan dimedia sosial, akibatnya pelaku kabur jauh, padahal pelaku sudah diketahui identitasnya dan sudah target kita,” kata Awak media menirukan ucapan Mantan Kasat Reskrim Polres Sergai sebelumnya.

Namun Gosumut mencoba klarifikasi soal postingan di media sosial,” Namun kenapa pesan WhastAp kita tak ada dibalasan pak soal meminta bantuan tentang kasus pencurian sepeda motor ponakan kita, AKP. Ramadani langsung menjawab,’ Saya males balas chat kau semenjak saya bertugas di Polres Sergai”Cetus AKP. Ramadani sebelumnya.

Saat itu juga awak media bercerita, Kenapa pelaku saat ini belum ditangkap padahal jelas pelaku sudah diketahui identitas maupun tempat tinggal, bahkan sepeda motor pelaku yang digunakan untuk kejahatanya berada dirumah orang tua pelaku.

Bahkan awak media menunjukan foto pelaku sesudah kejadian, pelaku sempat bermain di kota Tebingtinggi, tepatnya di depan Bank Sumut Kota Tebingtinggi dan Simajarunjung Kabupaten Simalungun pelaku sempat selpy untuk rekreasi lebaran Idul fitri.

Hal ini berdasarkan hasil pantuan Gosumut yang dikutip akun Facebook pelaku. Saat itu juga Kasat Reskrim AKP. Ramadani terkesan terkejut dan tidak mengetahui kalau kendaran yang dipakai pelaku sudah diketahui keberadaanya, tepatnya dikediaman orang tua terduga pelaku.

Saat itu juga Kasat Reskrim Polres Tebing Tinggi memerintahkan personilnya untuk melakukan pengambilan barang bukti kendaraan tersebut.,”Terang Gosumut saat konfirmasi diruang Kasat Reskrim AKP. Ramadani sebelumnya sambil berpamitan untuk perkembangan berikutnya.

Singkat cerita, Awak media Budiono selaku wartawan beritalima yang merupakan paklek korban Ridho mencoba konfirmasi melalui Via WhatsAp terkait penggrebekan rumah terduga pelaku untuk pengambilan barang bukti kendaranya, pada tanggal (13/6/2019).

AKP. Ramadani menjawab” sudah digerebek rumahnya sesuai dengan info dari abg kemarin itu, namun sepeda motor yang digunakan sudah tidak ada dirumah orang tuanya dan kami masih lidik tentang keberadaan sepeda motor dan tersangka manakala sudah termonitor nanti akan melakukan penangkapan bang, nanti kami kabari ya makasih.

” Kalau bisa minta nomor teleponya bang biar kta cek, makasih.”Pesan Kasat Reskrim kepada awak media Beritalima Sebelumnya.

Sehingga pihak keluarga terutama kedua orang tua korban saat disambangi Gosumut dikediaman sangat di sayangkan dengan kenerja pihak kepolisian khususnya Polres Tebing Tinggi. Masa akibat postingan di media sosial menjadi alasan untuk menangkap pelaku pencurian.

” Jadi buat alasan kalau vidio pelaku pencurian sepeda motor yang di posting di media sosial pelakunya tak bisa ditangkap, ini mustahil” ucap Radi orang tua Ridho dikediamanya

Kita iklas kalau sepeda motornya hilang, namun yang kita pertanyakan kenapa sampai saat ini pelaku belum juga tertangkap bahkan pelaku masih juga berkeliaran.

Menurutnya, banyak kita lihat pelaku perampokan maupun pencurian yang terekam CCTV di daerah Kabupaten/ Kota pelakunya berhasil ditangkap oleh pihak kepolisian lain, masak ini sudah tahu barang bukti kendaraan maupun kediaman pelaku hingga kini pelakunya belum bisa ditangkap.” Ucap Radi dengan nada kesal kepada awak media.

Gosumut mencoba konfirmasi ulang kepada Kapolres Tebingtinggi, AKBP Sunadi, SIK melalui via WhatsAp, Selasa(9/7/2019) malam hingga hari ini pada hari Rabu(10/7/2019), Namun sampai saat ini belum bisa memberikan jawaban(AfGans)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here